Berita Timur Tengah Terbaru Terkait Penjualan yang Cerdas

Berita Timur Tengah Terbaru dari iran yang sangat pintar dalam menjual minyak dan gas. Pada bulan Mei, Washington menarik diri dari perjanjian nuklir dengan Iran dan berjanji untuk menerapkan kembali sanksi yang sebelumnya dicabut sesuai dengan perjanjian, Termasuk yang melarang negara lain melakukan bisnis dengan Teheran. Iran menawarkan minyak dan gasnya dengan mengurangi harga untuk pelanggan Asia sebelum sanksi AS yang akan berlaku pada November, Kantor berita Iran IRNA melaporkan, Mengutip sumber di kementerian perminyakan negara itu. Sumber itu menjelaskan bahwa diskon adalah "bagian dari sifat pasar global yang ditawarkan oleh semua eksportir minyak" dan, Oleh karena itu, Penjualan minyak dan gas dengan harga berkurang sesuai dengan aturan pasar.

minyak dan gas iran




Sebelumnya, Kepala kantor internasional Federasi Minyak dan Kimia Industri China (CPCIF), Andrey Yu mengatakan kepada kantor berita IRNA bahwa "China tidak memperhatikan sanksi AS terhadap Iran" dan Saya akan terus membeli minyak dan gas di Teheran. "Ini adalah rutinitas antara Iran dan China dan itu tidak ada hubungannya dengan AS. UU Minyak, Gas dan perdagangan seharusnya tidak lagi dipengaruhi oleh Amerika Serikat, "katanya seperti dikutip oleh media yang dimuat di matamatapolitik.com, Publikasi IRNA muncul tiga hari setelah Bloomberg melaporkan, Mengutip seorang pejabat.

Bahwa Perusahaan Minyak Iran milik negara telah memotong harga penjualan minyak dari September ke Asia ke level terendah dalam 14 tahun dibandingkan dengan harga minyak Arab Saudi. Pada awal Agustus, Raksasa energi Cina China National Petroleum Corp (CNPC) mengambil alih saham Total Perancis dalam proyek Iran yang melibatkan ladang gas Paris Selatan. Uni Eropa telah berjanji untuk menolak sanksi AS di Teheran dengan menerapkan undang-undang yang memungkinkan perusahaan- perusahaan Eropa untuk tidak mematuhi langkah-langkah AS terhadap Iran, Misalnya, dengan perdagangan mata uang dalam mata uang non-dolar sehingga mereka tidak mengambil resiko dihukum oleh Washington.

Namun, Setelah putaran pertama sanksi AS terhadap Iran mulai berlaku pekan lalu, Perusahaan-perusahaan besar Eropa seperti perusahaan minyak terbesar Prancis dan pembuat Renaultnya menunda rencana untuk berinvestasi di Iran. Fase kedua sanksi kemungkinan akan diperlakukan kembali pada bulan November, Sebagai bagian dari keputusan Presiden AS Donald Trump untuk menarik diri dari kesepakatan nuklir 2015 dengan Iran. Washington menarik diri dari perjanjian nuklir Iran tersebut pada awal Mei, Dan berjanji akan memberlakukan kembali sanksi, Termasuk yang mencegah negara lain melakukan bisnis dengan Iran. Berita Timur Tengah Terbaru perihal persekutuan kerjasama antar Negara luar negeri bisa anda akses di matamatapolitik.com.

0 Response to "Berita Timur Tengah Terbaru Terkait Penjualan yang Cerdas"

Post a Comment